Khawatir Melarikan Diri, FBI Mulai Selidiki Kasus Pelecehan Seksual Harvey Weinstein

Siska Maria Eviline, Jurnalis · Kamis 12 Oktober 2017 15:30 WIB
https: img.okezone.com content 2017 10 12 33 1794082 khawatir-melarikan-diri-fbi-mulai-selidiki-kasus-pelecehan-seksual-harvey-weinstein-p9Qam4i1B9.jpg Harvey Weinstein. (Foto: AP)

LOS ANGELES - Biro Federal Investigasi (FBI) dikabarkan memulai investigasi kasus pelecehan seksual yang melibatkan produser film Harvey Weinstein. Melansir Daily Mail, hal itu dilakukan setelah Departemen Keadilan pimpinan Jaksa Agung Jeff Sessions memerintahkan FBI untuk menyelidiki kasusnya.

Baca juga: Oops, Mark Ruffalo Tak Sengaja Siarkan Thor: Ragnarok saat Live Instagram

Perintah penyelidikan, menurut situs tersebut, dikeluarkan setelah pada 10 Oktober 2017, TMZ mengabarkan kalau Weinstein akan terbang ke Eropa untuk menjalani rehabilitasi seksual. FBI khawatir, Weinstein enggan kembali ke Amerika Serikat dan meminta suaka atas kasusnya ke negara lain, serupa Roman Polanski. Seperti diketahui, pada 1977, Polanski 'melarikan diri' ke Eropa dan tak pernah kembali, setelah sempat ditahan akibat memerkosa bocah perempuan berusia 13 tahun.

Baca juga: Penayangan Blade Runner 2049 di China Mendadak Dipercepat 2 Pekan

Namun kemudian, pendiri The Weinstein Company itu berubah pikiran dan memutuskan menjalani rehabilitasi di The Meadows, Arizona, Amerika Serikat. Penyelidikan terhadap Weinstein dilakukan untuk melihat apakah lelaki 65 tahun itu melakukan kejahatan federal di Amerika Serikat.

Baca juga: Sama-sama Jahat, Cate Blanchett Pastikan Hela Bukan Loki Versi Wanita di Thor: Ragnarok

Salah satu kasus yang paling menarik perhatian FBI adalah ketika Weinstein memaksa Lucia Evans, seorang siswa yang ingin menjadi aktris, untuk melakukan oral seks di New York, pada 2004. Terkait laporan Evans itu, Kepolisian New York (NYPD) memastikan pihaknya akan memulai investigasi.

"Dia (Weinstein) adalah super predator. Dia melakukan aksinya sejak lama dan terbilang profesional untuk itu," kata polisi seperti dilansir dari New York Post.

Baca juga: Demi Swing Kids, D.O 'EXO' Rela Gunduli Kepala

Sejauh ini, ada lima laporan resmi terkait pelecehan seksual yang dilakukan pendiri Marimax itu. Dua kasus terjadi di Perancis dan lainnya di London. Itu tak termasuk 30 perempuan, termasuk para selebriti Hollywood, yang mengaku pernah dilecehkan oleh Weinstein.

(SIS)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini