Share

Hari Musik Nasional, Piyu Dorong Penataan Kreator dan Musisi Cover Lagu

Tim Okezone, Okezone · Selasa 09 Maret 2021 22:10 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 09 205 2375191 hari-musik-nasional-piyu-dorong-penataan-kreator-dan-musisi-cover-lagu-aFsnuK0qnb.jpeg Piyu Padi Reborn (Foto: MNC Trijaya)

JAKARTA - Gitaris Padi Reborn Piyu menyoroti dampak pandemi Covid-19 bagi musisi nasional. Selain tentang pertunjukan off air yang sangat berkurang, sehingga beralih ke virtual, Piyu juga mengungkapkan berkah di balik wabah ini.

"Banyak musisi berkarya, membuat konten, dan cover lagu di rumah saja, sehingga bisa saja adanya pelanggaran hak cipta," kata Piyu dalam Trijaya Hot Topic Petang di Radio MNC Trijaya, pada Hari Musik Nasional, Rabu (9/3/2021).

Baca Juga:

Piyu Padi Reborn Ungkap Jeritan Hati Musisi di Hari Musik Nasional

Lewat Lagu, Padi Reborn Ingatkan Pentingnya Gunakan Masker di Tengah Pandemi

Piyu Padi Reborn

Menurutnya, penataan sedang dilakukan dalam tata niaga digital licensing, agar musisi yang suka melakukan cover lagu, memiliki manfaat yang sama dengan pencipta lagu, pemilik hak terkait maupun hak moral dari karya cipta.

"Kami ingin membangun tatanan karya cipta yang lebih sehat. Bukan mentang-mentang karena korona, cover lagu jadi seenaknya saja, akhirnya tidak bisa memberi manfaat pada yang lain," tegas Piyu.

Sementara terkait pertunjukan, Piyu berharap adanya kesempatan untuk melakukan acara musik, khususnya di wilayah yang sudah dinyatakan zona hijau.

Harapan itu senada dengan penggagas Jazz Gunung Sigit Pramono. "Sebelum konser, wajib dilaksanakan tes antigen, wajib masker, jaga jarak, dan wajib vaksinasi di tempat tertentu," ujar Sigit.

Usul dari musisi dan pelaku seni pertunjukan tersebut akan diusahakan dan ditindaklanjuti oleh Direktur Industri Musik, Seni Pertunjukan, dan Penerbitan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia (Kemenparekraf) Amin Abdullah.

"Kita tidak boleh menghentikan kreativitas karena pandemi. Bahkan harus menciptakan kreasi yang melampaui batas, dan menjadikannya sebagai tantangan," kata Amin yang juga etnomusikolog, praktisi kebijakan kebudayaan, pelaku world music, dan penulis buku baru "Musik itu Politik: Studi tentang Pengaruh Kebijakan Kebudayaan terhadap Perubahan Musik".

Menurut Amin, perubahan menuju digitalisasi merupakan kata kunci, cara kita bertahan di masa yang sulit. Selain itu, pemerintah juga terus berkoordinasi dan meyakinkan pihak keamanan bahwa pementasan bisa dilaksanakan dalam protokol kesehatan yang dipatuhi bersama.

"Kita juga mempercepat vaksinasi terutama di subsektor ekonomi kreatif terdampak, termasuk film dan musik," ujar Amin. Saat ini, proses vaksinasi sedang dalam tahap pendataan dari asosiasi maupun tokoh-tokoh ekonomi kreatif.

(aln)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini