Share

"Negeri 5 Menara" Ajarkan Anak Berani Bermimpi

Nurul Arifin, Okezone · Senin 12 Maret 2012 12:25 WIB
https: img.okezone.com content 2012 03 12 206 591408 2nKQ83Lllt.jpg Personel Negeri 5 Menara (Foto: Rama)

SURABAYA - PT Frisian Flag Indonesia (FFI) mengajak 110 Sekolah Dasar (SD) di beberapa wilayah di Jawa Timur mengikuti road show nonton bareng (Nobar) film Negeri 5 Menara. Acara yang dimulai sejak 7 Maret 2012 tersebut bertujuan mengajak anak-anak berani bermimpi untuk mengejar cita-cita.  

Beberapa sekolah yang disambangi adalah sekolah dasar (SD) yang berada di Surabaya, Gresik, Sidoarjo, Mojokerto dan Malang.

Baca Juga: Ikut Acara Offline BuddyKu Fest, Cara Jadi Content Creator Handal Zaman Now!

Follow Berita Okezone di Google News

Menurut Jr Brand Manager PT FFI Agung Rizky Panditanegara, semua keberhasilan dimulai dengan sebuah impian. Dengan kesungguhan hati dan kegigihan, tidak ada mimpi yang tak mungkin diraih.

 

"Beranilah bermimpi, dan raih esok yang cemerlang," kata Agung dalam rilisnya yang diterima okezone, Senin (12/3/2012).

 

Dipilihnya Negeri 5 Menara, karena film tersebut sarat kisah inspiratif untuk meraih mimpi, khususnya bagi anak-anak. Bahkan dengan film ini dapat mengajarkan seseorang untuk optimis meraih cita-cita.

 

Agung menceritakan, dalam kisah Negeri 5 Menara menampilkan enam tokoh remaja, antara lain Alif, Baso, Atang, Raja, Said, dan Dulmajid. Dalam cerita tersebut enam sahabat itu  baru saja tamat dari Pondok Madani di Ponorogo Jawa Timur. Alif sendiri bercita-cita meneruskan pendidikannya di teknologi tinggi Bandung seperti Mantan Presiden RI BJ Habibie.

 

Alif  pun sempat pesimis karena salah seorang sahabat karibnya, justru meragukan dia dapat lulus ujian seleksi perguruan tinggi.

"Tapi dia tidak putus asa. Terus berusaha untuk tetap menjadi apa yang sudah dimimpikan selama ini," jelasnya.

 

Sulitnya rintangan yang harus dihadapi Alif, tetap dia berpegang teguh pada sebuah pepatah Man Jadda Wa Jadda yang diajarkan gurunya di pesantren. Rupanya pepatah itu mengobarkan api semangatnya kembali.

 

"Dia berusaha untuk memenangkan hidupnya. Meraih mimpi-mimpinya," imbuhnya.

 

Beberapa kalimat lain yang juga menginspirasi Alif, yakni "Man Shabara Zhafira" yang artinya "Siapa yang bersabar akan beruntung."

 

Berbekal kedua mantra itu Alif menelusuri lika liku hidupnya, dan berhasil meraih semua mimpinya.

 

Selama 15 tahun kemudian, enam sekawan itu akhirnya menemukan bahwa nasib secara ajaib mendaratkan mereka di 5 negara yang berbeda. Ini adalah realisasi mimpi-mimpi mereka ketika duduk-duduk di kaki menara Pondok Madani. Baso, Atang, Raja dan Alif terdampar di hiruk-pikuk kemodernan London dan Washington DC dan eksotisme Kairo dan Madinah.

 

Sebaliknya Dulmajid dan Said memutuskan pulang kampung. Menempuh jalan sunyi mengajar mengaji di surau dan madrasah. Tangan Tuhan, melalui mimpi, tekad bulat, kerja keras dan doa menuntun mereka ke "menara" hidup mereka masing-masing.

 

Menurut Agung, tidak hanya Alif yang bisa mengubah mimpi menjadi kenyataan. Semua anak Indonesia pun bisa menentukan masa depannya lebih baik lagi. Semua itu tentu saja sangat didorong oleh keinginan sendiri, keluarga, dan orang-orang terdekatnya. (ind)

(nsa)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini